ADVERTISEMENT

SoearaRakjat.com Media Rakyat Indonesia

Search This Blog

Powered by Blogger.

ADVERTISEMENT

Popular Post

Berita Populer

Populer

Dongeng Sunda Wa Kepoh, Carita Sunda Nu Dipikameumeut Ku Sakumna Rahayat Jawa Barat

On October 31, 2016 with No comments

Wa kepoh dongeng sunda si rawing

Soeara Rakjat, Dina mangsa taun 1980 nepi ka taun 1990, saha nu teu apal ka salah sahiji juru dongeng kahot ti Tatar Sunda, Ahmad Sutisna atawa nu leuwih kasohor Wa Kepoh. Wa Kepoh, anjeuna mangrupi salah sahiji juru dongeng nu paling dipikameumeut ku sakumna urang Sunda diantawis juru dongeng nu sanesna sapertos Mang Jaya, Mang Barna, Ki Leuksa, Jamar Media, Abah Selud jeung nu sejena.

Salah sahiji carita nu dibedar ku Wa Kepoh nu ku simkuring masih dipiemut nyaeta carita Si Rawing. Si Rawing mangrupi carita rekaan saderek Yayat R, nu nyaritakeun salah sahiji jawara Sunda nu adi luhung tapi rada aneh sareng teu ilahar jeung batur. Boh ucapan, boh tingkah sareng paripolah, Si Rawing teh memang rada mahiwal ti ilaharna, tapi tetep Si Rawing teh mangrupi jawara nu handap asor teu adigung komo deui jahat ka batur.

Basa harita, Dongeng Sunda salah sahijina dongeng Wa Kepoh mangrupikeun hiburan anu paling dipikaresep ku masyarakat khususna di Jawa Barat. Naon sababna, sababna mangsa harita mah can pati rame aya TV kawas kiwari. Basa simkuring alit keneh, persisna antara 1985 nepi ka warsih 1990, seueurna urang lembur mah gaduhna Radio eta oge gelombangna masih AM keneh.

Ari Si Rawing teh nyaeta muridna Ki Debleng, jago kolot nu tos kahot, luhur ku elmu panemu sareng jampe pamake tur sugih ku pangarti. Boh Si Rawing komo deui Guruna Ki Debleng, duanana oge gaduh sipat nu rada aneh jeung teu ilahar siga batur. Kusabab Si Rawing mah pituin Sunda asli, mantak kadaharan nu dipikaresep ku Si Rawing mah nyaeta pais belut, karedok lunca, kulub Hui jeung sangu liwet.

Ngarana oge jawara nu bebela kana kahadean, nya tos pasti Si Rawing teh bakal dimusuhan ku jawara-jawara nu ngagem elmu-elmu kadugalan, mun cara kiwari mah disebatna teh ti golongan golek beureum. Saha wae musuhna Si Rawing teh ? Ki Rembong, Banteng Wulung, Ki Buyut Ireng, Komara Si Dewa Asmara jeung jago-jago kahot nu tos kasohor ngagaduhan elmu-elmu kawedukan jeung kadugalan bangsaning elmu Weduk Parung, Cigondewa, Cikengkengan, Cimande, Brajamusti, Tajimalela, jeung Sapu Angin, mun cek Ki Balap Bogor tea mah.

Lian ti eta, aya deui musuh Si Rawing nu ngagem mangrupi elmu panemu jampe pamake nu kawilang aheng, nyaeta Si Gempar. Eta musuh-musuh Si Rawing teh tos kaceluk ka awun-awun kakoncara ka janapria, kawentar ka mancanagara. Jawara-jawara musuhna Si Rawing teh jalmina kasar-kasar jeung garihal. Kabehana oge tos kasohor jadi tukang bobok, tukang tarok, jeung sok nyingkab-nyingkabkeun anderok.

Tapi angger da ari jelma jahat mah elehna teh ku jalma bener anu bela pati rek seba diri ka jalan lempeng gagaduhan gusti illahi robbi. Sanajan wewesen Ki Rembong, Komara, Banteng Wulung, komo deui Si Gempar jeung Buyut Ireng nu geus dina tahapan sampurna, tapi kabeh oge tetep eleh jajaten ku Si Rawing mah. Kusabab Si Rawing mah aya dina jalan kahadean resep nulung ka nu butuh sok nalangan ka nu susah, kumargi kitu, Si Rawing salawasna ditangtayungan ku gusti anu maha suci, Allah robbul izzati.

Mangsa harita, Si Rawing teh mangrupi tokoh idola nu dipimeumeut jeung dipiemut ku sakumna warga masyarakat Jawa Barat boh di lembur boh di kotana. Komo harita mah kaayaan lembur urang teh masih nyunda pisan, teu kawas cara kiwari nu loba pisan gogoda jeung cocoba nu mantak ngaruntagkeun identitas Kasundaan urang.

Nu mantak, Dongeng Sunda jeung sandiwara radio sapertos Saur Sepuh atanapi Brama Kumbara, Misteri Dari Gunung Merapi, Nini Pelet sareng sajabina, eta teh nu biasa dikuping dangukeun ku kolot-kolot urang nya kaasup ku urang-urang oge. Mangsa harita, mangsa masih keneh tiis ceuli herang panon, mangsa rahayat Indonesia can wanoh kana sipat silih surung jongklokeun jeung dulur komo deui ka batur.

Tah dulur, Wa Kepoh atanapi Ahmad Sutisna teh tos mihapekeun ka sakabeh urang Sunda salah sahiji jimat nu kalintang saena jeung pohara luhurna nyaeta Dongeng Sunda. Sanaos ayeuna tos aya Sinetron jeung tayangan infotainment, omat tong mopohokeun ka Dongeng Sunda nu mangrupikeun jimat jeung karamat kanggo urang. Urang teh kudu bisa ngamumule jeung miheman ka eta warisan.

Wa Kepoh, anjeuna tos ningalkeun urang sababaraha waktu ka tukang. Uwa tos mulih ka jati mulang ka asal dina poe Sabtu kaping 28, sasih 12, tahun 2013. Anjeuna pituin kalahiran Bandung, 15 Januari 1951. Anjeuna dikurebkeun di Tempat Pemakaman Umum Cikutra, Bandung, Minggu, 29 Desember 2013.
Dulur, kumargi kitu, hayu urang teh ngamumule budaya urang nu mangrupikeun budaya buhun, budaya luhur ti kolot-kolot urang. Keun bae jaman kiwari seueur budaya deungeun oge, tapi urang mah kudu bisa mempertahankeun budaya nu tos diwariskeun ka urang salah sahijina Dongeng Sunda. BDLV/TM
Tanpa Impor Pacul, Indonesia Pernah Berswasembada Pangan dan Memiliki Petani Yang Unggul

On October 31, 2016 with 2 comments


Soeara Rakjat, Impor Cangkul atau Pacul, hingga kini masih menuai kontroversi ditengah masyarakat Indonesia. Tak hanya di dunia nyata, di dunia maya pun perdebatan terkait hard ware di bidang pertanian ini semakin meluas. Tak hanya masyarakat biasa, para pengamat, politisi, aktivis hingga ketua MPR RI pun turut mengkritisi.

Kebijakan impor cangkul sendiri diberlakukan oleh pemerintah dalam rangka mewujudkan salah satu tujuan Nawacita, yakni memberantas peredaran barang (cangkul) ilegal di Indonesia. Selain itu, impor cangkul sendiri bertujuan untuk lebih meningkatkan produksi pertanian khususnya beras.
Menurut pemberitaan yang beredar, cangkul-cangkul dalam negeri masih kurang berkualitas dan belum bisa mendongkrak hasil pertanian khususnya beras. Cangkul dalam negeri yang selama ini ada, dinilai masih belum begitu mampu memenuhi kebutuhan cangkul dan mobilitas para petani Indonesia.

Di sisi lain, banyak kalangan yang menilai bahwa kebutuhan cangkul dalam negeri sebenarnya sudah tak sebesar dahulu lagi. Hal tersebut disebabkan oleh keberadaan berbagai mesin pertanian termasuk traktor yang biasa digunakan untuk membajak atau menggarap sawah. 

Dengan kondisi ini, praktis sejak pertengahan tahun 1980-an secara umum eksistensi cangkul sudah mulai tergantikan oleh mesin modern salah satunya traktor tersebut.

Tak hanya soal membajak sawah, bahkan saat ini masyarakat Indonesia sudah mengenal mesin perontok gabah atau padi. Saat ini, hampir semua daerah di Indonesia terutama di Pulau Jawa sudah menggunakan mesin tersebut. Padahal, hingga pertengahan tahun 2000-an petani Indonesia termasuk Jawa Barat sebagai lumbung padi nasional pun masih merontokan padi secara manual.

Tentunya akan banyak yang bertanya-tanya tentang urgensi dan keuntungan dari impor cangkul ini khususnya bagi para petani. Terlebih, peran dan fungsi cangkul yang begitu dominan hingga awal tahun 1990 sudah tergantikan oleh kehadiran mesin-mesin canggih nan modern dengan beragam bentuk dan kegunaannya.

Namun begitu, pemerintah sendiri tentunya memiliki alasan yang kuat sehingga memberlakukan kebijakan impor cangkul tersebut. Mungkin saja impor cangkul sangat dibutuhkan dalam rangka upaya pemerintah untuk mampu berswasembada dan menghentikan kebijakan impor pangan khususnya beras.

Terkait swasembada pangan, Indonesia sendiri pernah berswasembada beras di era tahun 1980, di masa kepemimpinan Presiden Soeharto. Saat itu, Indonesia memang menjadi salah satu negara tersukses di bidang pertanian. Hampir semua kebutuhan pangan dalam negeri khususnya beras bisa terpenuhi dan dihasilkan oleh para petani di Indonesia sendiri.

Jika memang impor cangkul adalah sebuah kebutuhan yang sangat mendesak, tentunya saat itu adalah waktu yang tepat. Dengan masih terbatasnya ketersediaan mesin bajak atau traktor di berbagai daerah di Indonesia, tentunya kebutuhan cangkul di masa Orde Baru adalah sebuah keniscayaan.

Meski demikian, besarnya kebutuhan akan cangkul bagi para petani dalam negeri tak lantas membuat pemerintah saat itu serta merta mengimpor pacul. Pemerintahan era Orde Baru lebih memilih memberdayakan para pengrajin atau pandai besi baik tradisional maupun skala industri untuk bisa menghasilkan cangkul-cangkul ini.

Selain keberhasilan di bidang pertanian, saat itu adalah masa-masa emas bagi indistri ataupun para pengrajin alat dan perkakas pertanian seperti Pacul, Garu (alat pembersih rumput), Caping (topi lebar dari bambu), Ani-Ani, bengkrong, Pedang (untuk rumput), Sabit atau Arit dan lain sebagainya.
Di era Orde Baru, bangsa Indonesia memang menjadi salah satu yang tersukses di bidang pertanian. Tanpa impor cangkul, ternyata bangsa Indonesia di bawah kepemimpinan Presiden Soeharto juga pernah berjaya dan bahkan telah mampu berswasembada. BDLV/TM
Sukseskan Program Gapura Intan, Pemdes Muara Intens Menggarap Agenda Pembangunan

On October 29, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Gerakan Pembangunan Untuk Rakyat bidang Infrastruktur Berkelanjutan atau Gapura Intan, adalah salah satu program andalan yang sedang digalakan oleh Pemerintah Kabupaten Subang dalam rangka meningkatkan program pembangunan bidang infrastruktur di daerah tersebut.
Desa muara wujudkan program pembangunan gapura intan
Pembangunan infrastruktur di Desa Muara Blanakan
Gapura Intan adalah salah satu program yang diyakini akan mampu menjawab beragam tantangan dan kendala pembangunan di Kabupaten Subang. Dengan Gapura Intan, Pemkab Subang berkomitmen untuk memberi yang terbaik bagi warganya dalam bidang pembangunan.

Meski awalnya tak sedikit masyarakat yang merasa pesimis akan kelanjutan program tersebut imbas dari penangkapan Bupati Ojang Sohandi oleh KPK, namun nyatanya Plt Bupati Subang saat ini yakni Hj Imas Aryumningsih tetap mampu untuk membuat Gapura Intan tetap berjalan secara berkesinambungan dan berkelanjutan.

Selaras dengan program tersebut, salah satu desa di wilayah Kecamatan Blanakan, Subang, juga tak mau ketinggalan. Di desa ini, beragam program pembangunan masih sedang dan terus digalakan sebagai manifestasi dan wujud nyata dari program Gapura Intan ini.

Adalah Desa Muara, Kecamatan Blanakan, salah satunya. Desa yang terletak dibagian utara wilayah Subang ini sepertinya tak henti-hentinya melakukan pembangunan berbagai sarana dan prasarana juga beragam infrastruktur yang ada di desa yang menjadi salah satu sentra perikanan di Subang tersebut.

Pembangunan jalan desa, jalan lingkungan (gang) maupun saluran hingga kini masih terus digerakan. Pun begitu dengan program-program lainnya yang sampai detik ini masih dalam proses pengerjaan. Tentunya hal tersebut tak lepas dari komitmen Pemerintah Desa Muara yang berkeinginan untuk membuat desanya semakin maju dan berkembang.

Lebih dari itu, keberadaan dua orang anggota DPRD Subang yakni Bobby Haerul Anwar SIP dari F-PAN dan H. Sholeh dari Partai Hati Nurani Rakyat atau Hanura, tentunya sangat membantu kinerja Pemerintah Desa dalam hal ini Kepala Desa Muara. Dengan keberadaan dua anggota dewan di desa tersebut, baik Pemdes maupun warga akan merasa lebih mudah untuk menyuarakan aspirasinya.

Keberadaan tiga sosok penting di desa ini tentunya akan menjadi modal utama bagi Desa Muara untuk terus melakukan perbaikan demi perbaikan khususnya di bidang pembangunan dan kesejahteraan. Tentunya Desa Muara akan bisa menjadi desa yang lebih maju dan berkembang jika semua elemen yang ada mampu membangun satu sinergi dan bisa bekerja secara bersama-sama untuk kemajuan desa.
Pembangunan infrastruktur di Desa Muara Blanakan
Dengan dukungan penuh dari para tokoh dan elit desa juga segenap warganya, tentunya Desa Muara bisa menjadi sebuah desa yang lebih baik, maju dan berkembang di masa-masa mendatang. BDLV/TM
Netizen Viralkan Warung Nenek Napsiah Untuk Melariskan Dagangannya

On October 29, 2016 with No comments

Warung nenek napsiah taman raflesia tol bekasi timur www.sorak.in

Soeara Rakjat, Saat ini, beredar foto seorang nenek berikut dagangannya di kalangan Netizen para pengguna jejaring sosial Facebook. Foto sang nenek tersebut kini menjadi viral di jagat sosial karena dibagikan ulang oleh para Netizen secara beramai-ramai.

Menurut Babeh Djon, seorang pengamat dan aktivis media sosial, aksi para Netizen membagikan ulang foto dan dagangan nenek tersebut adalah sebuah upaya untuk membuat dagangan nenek ini menjadi laris dan semakin banyak dikunjungi oleh para pembeli.

Lebih lanjut, Babeh Djon juga meminta agar para Netizen bisa turut berpartisipasi untuk ikut membantu nenek ini dengan cara mempromosikan sekaligus membeli aneka makanan di Warung Cemilan Mak Napsiah ini. Karena dengan cara itu, diyakini kehidupan ekonomi nenek ini akan terbantu karena semakin banyaknya pembeli.

"Ayo Netizen membantu Nenek Napsiah, ini tidak akan membuat kalian miskin," seru Babeh Djon, yang langsung diamini oleh ratusan pengikutnya.

Nenek Napsiah sendiri adalah seorang penjual makanan ringan yang mulai membuka dagannnya sekitar pukul 16 atau jam 4 sore hingga pukul 22 atau jam 10 malam. Lokasi jualan sang nenek Napsiah ini persis di depan perumahan Taman Rafflesia Bekasi, tak jauh dari exit tol Bekasi Timur menuju ke arah Bantar Gebang.

Melihat kondisi sang nenek yang cukup memprihatinkan, Netizen pun mengajak masyarakat luas untuk turut membantu nenek ini dengan cara membeli dagangannya. Untuk lebih jelasnya, silahkan anda klik detail lokasi dan alamat lengkap dari Warung Cemilan Mak Napsiah ini. BDLV/TM
Gerindra Akan Usut Penyebar Fitnah Prabowo Dalangi Demo Besar Umat Islam dan FPI

On October 29, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Aksi demonstrasi besar umat Islam pada 14 Oktober lalu, begitu menyita perhatian kita semuanya. Aksi massa yang berlangsung damai ini telah memantik dan memunculkan aksi serupa diberbagai kota di seluruh Indonesia.

Selain makin meluasnya gelombang aksi massa di berbagai tempat, muncul pula berbagai opini baik yang mengapresiasi ataupun yang mendiskredirkan aksi damai umat Islam yang diinisiasi oleh Front Pembela Islam atau FPI ini.
Prabowo difitnah mendalangi demo besar umat Islam 14 Oktober 2016
Selain gencarnya pemberitaan media yang menyoroti rusaknya taman kota, kini muncul pula opini yang terangkum dalam sebuah artikel terkait aksi demonstrasi umat Islam tersebut. Prabowo Dalangi Demo Berantai FPI ? Begitulah judul sebuah artikel yang dimuat di rubrik Kompasiana.

Dalam artikel tersebut, dituliskan berbagai kemungkinan akan keterlibatan sejumlah tokoh seperti Prabowo Subianto dan juga Amien Rais dalam aksi massa tersebut. Selain itu, demo besar umat Islam ini juga dikait-kaitkan dengan Pilpres 2014 silam.
Prabowo difitnah mendalangi demo besar umat Islam 14 Oktober 2016
Bahkan dalam paragraf akhir, disebutkan bahwa Prabowo Subianto yelah melakukan Makar pada tahun 1998. Selain nama Prabowo Subianto, disebutkan pula keterlibatan Kopassus dalam peristiwa Mei 1998 yang lalu.

Menyikapi persoalan ini, Wakil Ketua DPR RI yang juga salah satu petinggi Partai Gerindra dan sekaligus merupakan orang terdekat Prabowo Subianto, Fadli Zon, berjanji akan melakukan pengusutan. Menurut Fadli, hal tersebut adalah sebuah fitnah yang sangat keji.

"Ada tulisan-tulisan fitnah di Kompasiana yang mendiskreditkan @Prabowo, @Gerindra dan saya. Akan kami usut dan laporkan penulis-penulis (artikel) fitnah tersebut," tegas Fadli Zon, melalui akun Twitternya.

Hingga saat ini, artikel yang muat dalam rubrik Kompasiana tersebut masih ramai diperbincangkan oleh para Netizen. Sebagian dari mereka bahkan membagikan ulang artikel tersebut dalam bentuk capture atau tangkapan layar. BDLV/TM
Hari Sumpah Pemuda, Anies-Sandi : Pemuda Harus Menjadi Pribadi Yang Tangguh dan Kaya Akan Gagasan

On October 28, 2016 with No comments

Anies sumpah pemuda

Soeara Rakjat, 28 Oktober, adalah hari yang diperingati sebagai Hari Sumpah Pemuda bagi seluruh rakyat Indonesia. Sumpah Pemuda adalah hari dimana para pemuda Indonesia bertekad untuk menjadikan Bangsa dan Tanah Air serta Bahasa Indonesia sebagai satu kesatuan utuh yang mempersatukan seluruh Nusantara.

Hari Sumpah Pemuda yang sudah diperingati sejak berpuluh-puluh tahun yang lalu, adalah landasan utama bagi rakyat khususnya para pemuda untuk tetap berjuang mempersatukan Tanah Air dan Bahasa Indonesia sebagai kerangka pemersatu bangsa.

Cikal bakal Sumpah Pemuda sendiri adalah Kongres Pemuda II yang digelar pada 27-28 Oktober 1928, bertempat di Batavia, kini Jakarta. Saat itu berbagai kesatuan pemuda dari berbagai daerah menyatakan kebulatan tekad untuk menjadi satu dan kesatuan yang utuh dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Kongres Pemuda ke II pada 28 Oktober 1928 ini menghasilkan tiga butir kesepakan sebagai berikut;
  • Kami Poetra Poetri Indonesia Mengakoe Bertoempah Darah Jang Satoe, Tanah Air Indonesia
  • Kami Poetra Poetri Indonesia Mengakoe Berbangsa Jang Satoe, Bangsa Indonesia
  • Kami Poetra Poetri Indonesia Mendjoengdjoeng Bahasa Persatoean, Bahasa Indonesia
Hingga kini, kesepakatan para pemuda Indonesia dalam Kongres Pemuda II pada 28 Oktober 1928 ini tetap menjadi perekat bagi keutuhan, persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. 

Pemuda sebagai para taruna negara, memang diharuskan menjadi pelopor dalam gerakan untuk memajukan bangsa. Pemuda harus berani mengambil sikap, pemuda juga harus berani berjuang dan tidak hanya berpangku tangan. Pemuda harus memiliki visi-misi dan gagasan yang gemilang untuk melanjutkan perjuangan para pahlawan.

Hal tersebut disampaikan oleh Cagub DKI Anis Baswedan. Melalui video singkat dalam rangka memperingati hari Sumpah Pemuda, Anies-Sandi mengajak para pemuda Indonesia untuk berani berjuang dan menyuarakan ide-ide serta gagasan untuk pembangunan.
Pasangan Anies-Sandi yang usung oleh Gerindra dan PKS ini juga bertekad untuk menjadikan para pemuda sebagai salah satu elemen terpenting dalam rangka membangun bangsa Indonesia khususnya di Ibukota. BDLV/TM
Uang Tabungan Nasabah BRI Mataram Lenyap Secara Tiba-Tiba dan Misterius

On October 27, 2016 with No comments

Nasabah bri cabang mataram kehilangan uang tabunhan www.sorak.in

Soeara Rakjat, Sejak kemarin, masyarakat Indonesia digemparkan oleh hilangnya uang tabungan para nasabah Bank BRI cabang kota Mataram. Uang para nasabah tersebut hilang secara tiba-tiba yang diakibatkan oleh transaksi misterius. Hingga saat ini, puluhan orang sudah melaporkan kejadian ini.

Salah satunya adalah Zaini Mulyawati, salah satu nasabah BRI di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat. Dalam pengakuannya, Zaini kerasa sangat kaget karena melihat saldo rekeningnya berkurang secara drastis saat dirinya akan menarik uang via ATM pada Minggu 23 Oktober lalu.

Zaini yang awalnya berniat menarik uang tunai sebesar Rp 1 juta pun akhirnya gagal karena saldo yang tersisa hanya sekitar Rp 145.000.

"Tiba-tiba uangnnya nggak ada, saldonya tinggal Rp 145.000 kan kaget. Sementara kita punya uang sebesar Rp 6.800.000," papar Zaini kepada Kompas, Selasa 25 Oktober 2016.

Pihak Bank sendiri menyebut bahwa itu adalah tindakan bermodus Skimming. Menurut pihak BRI, yang paling dirugikan sebenarnya adalah Bank sendiri dan nasabah hanyalah sebagai imbasnya. Lebih dari itu, pihak BRI sendiri menjamin akan mengganti uang nasabah yang hilang secara utuh.

Sementara itu, para Netizen di ranah maya juga digemparkan oleh beredarnya sebuah video yang mengupas tuntas kronologi dari hilang lenyapnya uang para nasabah Bank BRI di kota Mataram, Nusa Tenggara Barat tersebut.
Video yang awalnya diunggah oleh seorang Netizen inipun mendadak menjadi viral dan mendapat beragam tanggapan. Hingga saat ini, video tersebut sudah dibagikan ulang oleh para Netizen hingga lebih dari puluhan ribu kali. BDLV/TM
Tergenang Selama Berhari-Hari, Warga Subang, Jawa Barat, Gunakan Pompa Untuk Keringkan Jalan

On October 26, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Pemandangan memprihatinkan kembali menyita perhatian publik khususnya para Netizen di jagat maya. Adalah masalah makin memburuknya prasarana infrastruktur berupa jalan desa yang memang kerap dikeluhkan oleh masyarakat di pedesaan.

Adalah seorang Netizen asal Kabupaten Subang yang beberapa waktu lalu mengeluh buruknya kondisi jalan di sekitar lingkungannya. Menurutnya, jalan tersebut telah tergenang selama berhari-hari padahal hujan telah berhenti sejak sehari sebelumnya.

Menurutnya, jalan ini tergenang karena badan jalan yang lebih rendah dari pemukiman maupun saluran air di samping kiri dan kanan. Lebih lanjut, Netizen ini juga mengatakan bahwa persoalan tersebut sudah berlangsung sejak bertahun-tahun yang lalu.

Karena genangan air yang sudah berhari-hari namun tak juga surut inilah akhirnya warga berinisiatif menggunakan pompa agar jalan tersebut bisa kering dan kembali bisa dilalui atau dilintasi baik oleh warga yang berjalan kaki maupun menggunakan kendaraan.

Tak hanya curhat dengan mengunggah beberapa foto ke akun Facebook miliknya. Sebelumnya, Netizen ini juga pernah mengunggah sebuah video saat jalan tersebut diguyur hujan. Saat turun hujan, jalan inipun berubah bagaikan sungai dan kembali tergenang selama berhari-hari lamanya karena rendahnya badan jalan.
Setelah ditelusuri, ternyata pemilik akun Facebook ini beralamat di Desa Muara, Kecamatan Blanakan, Subang, Jawa Barat. Subang adalah sebuah daerah di Jawa Barat yang wilayah bagian selatannya berbatasan dengan Bandung, dan di utara di batasi oleh pesisir laut Jawa. 

Belakangan, nama Kabupaten Subang sendiri sempat mencuat kepermukaan saat Bupatinya tertangkap tangan oleh KPK beberapa waktu lalu. Dari berbagai pemberitaan, Bupati Subang yang sebelumnya juga merangkap sebagai Ketua DPC PDIP Subang ini terjerat kasus BPJS dan juga pencucian uang yang nilainya cukup signifikan. BDLV/TM
Kasus Munir Terjadi di Era Megawati, SBY : Ketika Munir Meninggal Saya Masih Berstatus Capres

On October 25, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Kasus pelanggaran HAM yaitu kematian aktivis Kontras, Munir Said Thalib, kembali mencuat ke permukaan. Publik pun masih terus menanti akhir dari tragedi maut yang merenggut nyawa suami dari Suciwati ini.

Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY, adalah salah satu pihak yang paling ditunggu-tunggu oleh publik terkait sikap dan pernyataannya. Tentunya sikap dan pernyataan SBY ini adalah mewakili pemerintahannya sejak 20 Oktober 2004 silam.

Menyikapi persoalan ini, partai Demokrat sendiri menyebut bahwa kasus pembunuhan terhadap aktivis HAM Munir ini terjadi di zaman Presiden Megawati Soekarnoputri. Sementara Tim Pencari Fakta dalam kasus tersebut dibentuk di era Presiden SBY.

"Kasus Munir ini dahulu (terjadinya saat) Presidennya Mega. Begitu Pak SBY jadi Presiden, langsung dihubungi Ibu Suciwati (Istri Munir), dan langsung bikin tim," tegas Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat, Agus Hermanto kepada sindonews, Senin 24 Oktober 2016.

Senada dengan pernyataan Agus Hermanto, mantan Presiden SBY juga turut buka suara. Melalui beberapa cuitan di akun Twitternya, SBY menegaskan bahwa dalam beberapa hari ke depan dirinya akan membuka semuanya terkait penegakan hukum dan berbagai upaya yang telah dilakukan oleh pemerintahannya dalam menyelesaikan kasus tersebut.
"Ketika aktivis HAM Munir meninggal, saya masih berstatus sebagai Capres. 3 minggu setelah jadi Presiden, Ibu Suciwati (isteri alm) temui saya," tulis SBY.

Dalam cuitan yang lain, SBY lantas mengajak rakyat Indonesia khususnya Netizen semuanya untuk mengingat-ingat kembali kapan persisnya peristiwa 7 September ini terjadi. Sebaliknya, SBY sendiri baru dilantik dan resmi menjadi Presiden RI pada 20 Oktober di tahun yang sama.

"Untuk segarkan ingatan kita, Almarhum Munir meninggal dunia di atas pesawat Garuda yang tengah menuju Amsterdam 7 September 2004," tegas Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY ini. BDLV/TM
Muncul Bersama Saat Lari Pagi, Dian Sastro Yang Smart Nan Elegan Pas Mewakili Anies-Sandi

On October 25, 2016 with No comments

Dian sastro di acara lari pagi sandi uno

Soeara Rakjat, Cawagub DKI 2017 dari koalisi Gerindra dan PKS, Sandiaga Salahuddin Uno atau yang akrab disapa Bang Sandi, adalah salah satu calon pemimpin DKI yang gemar berolahraga. Selain berolahraga, Bang Sandi juga dikenal sebagai sosok yang santun, smart nan elegan.

Jauh-jauh hari sebelum resmi menjadi Cawagub DKI mendampingi Anies Baswedan, Sandiaga sudah sering melakukan kegiatan-kegiatan olahraga. Posisinya sebagai pengusaha muda sukses dan salah satu figur penting di Gerindra, membuat Bang Sandi selalu aktif diberbagai kegiatan yang melibatkan masyarakat khususnya dalam bidang olahraga.

Pada Minggu 23 Oktober kemarin, Bang Sandi juga kembali menggelar even olahraga lari. Selain lari adalah salah satu hobinya sejak dulu, tentunya kegiatan ini berkaitan erat dengan gelaran Pilkada DKI 2017. Dengan olahraga khususnya lari, Bang Sandi ingin lebih mendekatkan diri dengan warga sekaligus memperkenalkan visi-misinya sebagai salah satu calon pemimpin di DKI.

Menariknya, kegiatan yang sekaligus sebagai penggalangan dana untuk kaum dhuafa dan Yatim Piatu ini juga dihadiri oleh salah satu artis tersukses Indonesia, Dian Sastrowardoyo. Dian Sastro adalah sosok artis yang dikenal memiliki karakter smart nan elegan. Dian Sastro juga jauh dari gosip miring terlebih berbagai skandal seperti kasus narkoba yang belakangan banyak menimpa artis-artis kita.
Sandiaga Uno dan Dian Sastro di acara lari pagi di DKI
Dian Sastro adalah sosok artis namun seolah lebih mewakili sebagai figur seorang akademis. Menurut seorang Netizen yang memiliki kedekatan dengan elit di Gerindra dan Hambalang, pembawaan Dian Sastro yang charm, smart dan santun ini sangat klop dengan karakter Sandi Uno yang juga dikenal sangat low profile.

Sebelumnya, Mojang Bandung ini pernah memprediksi bahwa Dian Sasto adalah sosok yang sangat tepat menjadi publik marketing bagi pasangan Anies-Sandi. Gayung pun bersambut, tiba-tiba saja Dian Sastro langsung muncul di tengah kegiatan lari pagi yang digalang Sandiaga Uno ini.

Lalu apakah kehadiran Dian Sastro dalam kegiatan yang digagas oleh Sandi Uno ini adalah sebuah sinyal akan merapatnya pemeran Cinta dalam AADC ini ke gerbong Anies-Sandi sebagai Timses atau publik marketing ?

Andai saja ini terjadi, tentunya bukanlah sesuatu yang mustahil dan berlebihan jika melihat adanya kemiripan dalam hal karakteristik antara pasangan Anies-Sandi dan Dian Sastro. Dian Sastro sangat pantas dan layak untuk menjadi salah satu figur penting dalam kampanye pasangan Anies-Sandi di Pilkada DKI nanti.

"Acara lari pagi ada Sandiaga Uno dan Dian Sastro, seperti status saya yang dulu yang berpendapat bahwa sosok-sosok seperti, Dian Sastro atau Reza Rahardian lebih cocok mewakili paslon Anies-Sandi," ungkap Vienna Morgan. BDLV/TM
Dahsyatnya Banjir Bandung, Sebuah Mobil Pun Hanyut Terseret Arus

On October 24, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Kota Bandung, sejak siang hingga sore tadi dikejutkan oleh datangnya air banjir yang secara tiba-tiba saja merendam dan menggenangi beberapa kawasan di kota ini. Selain datang secara tiba-tiba, arus air pun ternyata cukup kuat dan deras.
Banjir di Bandung, sebuah mobil terseret arus
Seperti di daerah Pasteur, di jalan yang menjadi salah satu akses utama dari dan ke kota Bandung ini lalu lintas bahkan sempat lumpuh karena ruas jalan mulai BTC Mall hingga perempatan Pasteur - Gunung Batu atau menuju GT Pasteur terendam dengan ketinggian air yang sudah melampaui batas aman.

Di kawasan Pasteur, beberapa kendaraan bahkan ikut terendam dan tak sempat untuk menghindari banjir yang datangnya secara tiba-tiba dan mendadak ini. Lalu lintas di Pasteur menuju Tol Padalarang atau sebaliknya pun lumpuh total.

Lain di Pasteur, lain pula di Pagarsih, di daerah ini arus air banjir yang begitu deras bahkan sempat menghanyutkan sebuah kendaraan yang hanya bisa disaksikan oleh warga yang saat itu berada di lokasi.

Menurut seorang Netizen yang mengunggah video dan foto-foto tersebut, banjir di Kota Bandung yang belakangan ini sering terjadi adalah karena mulai berubanya fungsi kawasan di sekitarnya.
Menurutnya, banyaknya bangunan atau gedung tinggi adalah salah satu pemicu banjir. Selain itu, berubahnya kawasan Dago dan Bandung Utara yang sebelumnya adalah daerah resapan air kini malah berubah fungsi dengan banyaknya berbagai macam bangunan yang berdiri di kawasan tersebut.

"Stop membangun gedung-gedung, hotel super tinggi di daerah kawasan Heritage Kota Bandung, serta izin pendirian Cafe-Cafe di Bukit Dago dan Lembang segera dibatasi, karena itu daerah serapan air di Kota Bandung," ujar Vienna Morgan, pemilik Java Looks Art, yang juga seorang Dosen muda ini.

Lebih lanjut, Mojang Parahyangan berparas ayu ini juga menuturkan bahwa Pemkot Bandung harus melakukan berbagai upaya dan perbaikan. "Kalaupun (banjir) karena tanggul jebol, ya tanggul jebol ada sebabnya," tegas Vienna Morgan. BDLV/TM
Jalan Menuju Tol Pasteur Kota Bandung Banjir, Lalin Macet Total

On October 24, 2016 with No comments


Soeara RakjatJalan Dr Djundjunan Kota Bandung, saat ini macet total karena badan jalan terendam banjir. Banjir ini disebabkan oleh hujan dan arus air yang turun sangat deras dari pegunungan di sebelah utara yang melintasi pemukiman di kawasan tersebut.
Jalan menuju Tol Pasteur Bandung terendam banjir
Sejak pukul 01 siang, situasi lalu lintas macet total karena memang jalan tidak bisa dilalui disebabkan tingginya genangan air. Bahkan ada beberapa mobil yang sedang di parkir di seberang BTC Mall Bandung yang turut terendam.

Sementara kemacetan di exit Tol Pateur sendiri mengulur cukup panjang hingga ke exit tol Padalarang. Karena kemacetan tersebut, kendaraan yang akan menuju ke GT Pasteur untuk sementara waktu dialihkan untuk kemudian keluar di Gerbang Tol Cimahi.
Hingga pukul 02 jelang sore, kemacetan masih terjadi karena semua kendaraan yang sedang melintas di jalan Dr. Djundjunan masih berhenti untuk menunggu banjir benar-benar surut. Namun meski genangan air cukup tinggi, banjir ini sendiri tak berlangsung terlalu lama karena setelah hujan mereda ketinggian air pun perlahan-lahan mulai surut. BDLV/TM
Terus Diguyur Hujan, Warga Desa Muara, Blanakan Subang, Bersiap Hadapi Banjir

On October 23, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Hingga saat ini, beberapa wilayah di pesisir utara Jawa Barat, khususnya di Pantura Subang, masih terus diguyur hujan dengan intensitas besar, kecil hingga sedang. Sejak semalam, hujan memang masih terus mengguyur cuaca pun masih tetap gelap karena mendung atau awan hujan yang masih tebal.
Jalan desa muara dusun sindang laut banjir
Desa Muara Blanakan, Subang waspada banjir
Seperti di Desa Muara, Kecamatan Blanakan, di desa yang berlokasi persis di sepanjang aliran sungai Ciasem ini hujan dengan intensitas besar dan sedang masih terus turun. Sejak semalam, hujan memang masih belum mereda dan terus mengguyur. Beberapa tempat di desa Muara sendiri dikabarkan sudah mulai terendam.

Di Dusun Sindanglaut salah satunya, dusun yang berlokasi di ujung utara desa ini memang menjadi salah satu dusun langganan banjir. Hampir disetiap musim penghujan dusun ini selalu kebanjiran. Selain menggenangi rumah warga, ruas jalan yang ada di dusun ini juga selalu terendam dan kebanjiran.

Desa Muara sendiri adalah salah satu desa yang di beberapa wilayahnya selalu menjadi langganan banjir. Pada tahun 2014 silam, banjir di desa ini bahkan merendam hampir 70% wilayahnya. Beberapa tempat di desa ini yang sebelumnya tak kebanjiran pun akhirnya terendam dan tergenang.

Menyikapi situasi saat ini yang mana hujan masih terus turun, warga pun diminta untuk mulai waspada menghadapi segala kemungkinan akan datangnya banjir yang bisa tiba kapan saja. BDLV/TM
Jalan Selalu Banjir Setiap Turun Hujan, Warga Subang Semakin Gerah Dengan Kinerja Pemerintah

On October 23, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Musim penghujan yang kembali tiba, kembali menjadi momok menakutkan bagi sebagian masyarakat Indonesia di berbagai daerah. Masih buruknya pra-sarana infrastruktur berupa jalan masih sangat dikeluhkan oleh sebagian masyarakat terutama di pedesaan.
Jalan di dusun sindanglaut desa muara kebanjiran
Banjie kembali menggenangi Desa Muara Blanakam
Seperti yang terjadi di Jawa Barat, tepatnya di Kabupaten Subang. Jalan desa yang ada wilayah ini memang masih sangat memprihatinkan. Meski hal tersebut sudah berlangsung selama bertahun-tahun lamanya, namun hingga saat ini Pemerintah Daerah Subang seolah tak berdaya mengatasi persoalan tersebut.

Warga Desa Muara, Kecamatan Blanakan, contohnya. Di desa yang berada di wilayah utara Subang ini mungkin warga sudah terlalu sering bahkan mungkin terlalu bosan untuk berkeluh kesah dan menuntut pemerintah. Namun hingga saat ini, jalan yang ada di Dusun Sindanglaut ini masih tetap rusak dan tergenang disetiap turun hujan.

Akibat dari banjir ini, aktivitas warga pun sangat terganggu. Sebagian kendaraan terutama sepeda motor yang melintas di jalan yang menjadi akses menuju KUD Mina Bahari inipun akan mogok karena terendam. Banyak pula para siswa yang tak ke sekolah karena diliburkan atau meliburkan diri yang disebabkan oleh banjirnya jalan ini.

Selain rusak, badan jalan ini juga lebih rendah dari pemukiman warga, dan secara langsung akan membuat jalan ini tergenang hingga berhari-hari lamanya. Warga pun berharap agar Pemkab khususnya Bupati Subang tidak menutup mata atas persoalan buruknya jalan yang berada di wilayahnya.
Jika kondisi ini terus berlangsung, tentunya warga khususnya di wilayah Subang bagian utara akan semakin tidak percaya dengan beragam program yang sedang digalakan oleh Pemkab Subang khususnya Gapura Intan. Gapura Intan sendiri adalah akronim dari Gerakan Pembangunan Untuk Rakyat bidang Infrastruktur secara Berkelanjutan.

Namun alih-alih menjadi program yang berkelanjutan, saat ini cukup banyak program pembangunan bidang infrastruktur di wilayah Subang yang mandek alias Mangkrak. BDLV/TM
Arak-Arakan dan Sisingaan, Budaya Masyarakat Subang Menyambut Sunatan

On October 22, 2016 with 1 comment


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Khitanan atau sunatan dalam bahasa daerah khususnya di Jawa Barat, adalah salah satu ritual atau prosesi bagi setiap anak laki-laki Muslim. Sebagai negara dengan populasi penduduk muslim terbesar di dunia, tentunya Khitanan atau sunatan adalah sebuah keumuman selain sebagai kewajiban.
Sisingaan dan mamanukan arak-arakan budaya masyarakar subang
Sisingaan dan Mamanukan kesenian tradisional Subang
Selain dari khitan itu sendiri, cukup beragam budaya dan adat istiadat yang mengiringi dan melengkapi prosesi khitan ini. Khitan juga akan dipadukan dengan budaya, tradisi, seni hingga kearifan lokal dan kebiasaan masyarakat di suatu daerah.

Di Jawa Barat, cukup banyak adat istiadat yang akan memeriahkan prosesi khitan ini. Kuda renggong, Degung, Pergosi odong-odong atau Sisingaan hingga arak-arakan dan parade budaya lainnya adalah beberapa jenis kesenian yang sudah terbiasa menyemarakan acara khitanan diberbagai daerah di provinsi Jawa Barat.

Di wilayah utara Jawa Barat khususnya di Kabupaten Subang, masyarakat mengenal adanya Sisingaan atau kadang juga di sebut Pergosi. Pergosi atau Sisingaan adalah sebuah tandu berbentuk singa dimana nantinya anak yang akan di khitan ini akan naik ke atasnya lantas di arak berkeliling kampung dengan diiringi musik berupa kendang pencak, terompet, kemong (gong kecil) dan gong.

Sebagai budaya buhun masyarakat Subang, Jawa Barat, Sisingaan atau Pergosi Odong-Odong (Citot) juga mempraktekan seni pencak silat saat kesenian ini digelar. Selain mempraktekan jurus-jurus silat, Sisingaan juga diringi seni sulap terkadang juga atraksi Debus yaitu menusuk atau mengiris bagian tubuh dengan benda tajam seperti silet, pisau, atau jarum.

Di pesisir utara Subang, khususnya di Desa Muara, Blanakan, budaya Sisingaan sendiri mulai terkikis oleh hadirnya arak-arakan jenis baru yang menggunakan bermacam bentuk hewan sebagai pengganti Singa. Musik pengiringnya pun sudah berganti, jika dahulu sangat tradisional dan berorientasi pada seni dan budaya asli Jawa Barat, kini berganti dengan musik modern Cirebonan dengan beat yang menghentak.

Tak hanya masyarakat Pantura saja. Belakangan, arak-arakan 'jenis baru' ini juga mulai digemari dan merambah ke wilayah selatan Subang yang memiliki perbedaan dalam hal bahasa dan budaya. Hal itu sebabkan karena anak-anak akan merasa lebih tertarik menaiki Sisingaan jenis baru yang lebih meriah ini.
Secara budaya, kesenian jenis baru yang lahir karena adanya percampuran budaya ini tak lagi memiliki nuansa seni khas Jawa Barat. Kesenian jenis ini adalah kesenian modern berorientasi komersil yang mengadopsi budaya sisingaan sebagai budaya asli masyarakat Subang, Jawa Barat.

Kehadiran Sisingaan jenis baru yang kini lebih dikenal sebagai Mamanukan ini tentunya menjadi sebuah kehilangan besar bagi sebagian masyarakat yang masih merindukan kesenian tradisional Sisingaan yang merupakan seni budaya asli warisan leluhur. BDLV/TM
Bangun Tempat Pemakaman Umum, Warga Desa Muara Bergotong-Royong dan Berswadaya Bersama

On October 21, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Warga Desa Muara, Kecamatan Blanakan, Subang, Jawa Barat, hari ini Jumat 21 Oktober 2016, kembali melakukan kerja bakti atau gotong-royong dalam rangka penyediaan lahan untuk Tempat Pemakaman Umum atau TPU bagi warga Dusun Sukaasih dan Desa Muara pada umumnya.
Warga desa muara bangun Pemakaman umum di dusun sukaasih
Warga Desa Muara bangun pemakaman di Sukaasih
Penyediaan lahan tersebut memang terasa sangat diperlukan, mengingat lahan TPU yang ada selama ini masih terlalu jauh dan berlokasi di Dusun Sukamulya. Karena begitu mendesaknya akan keberadaan TPU tersebut, akhirnya warga pun berswadaya untuk menyediakan dan membangun lahan pemakaman.

Saat ini, sedang dilakukan tahap peninggian areal pemakaman yang sebelumnya adalah lahan persawahan. Peninggian areal pemakaman sendiri harus dilakukan karena areal bekas pertanian ini memiliki ketinggian yang rendah dan di beberapa bagian dirasa masih kurang memadai untuk digunakan sebagai Tempat Pemakaman Umum. Karena hal tersebut, pengurugan atau peninggian lahan masih terus dilakukan.

Warga Dusun Sukasih pun terlihat begitu antusias untuk bergotong-royong dan bahu membahu membangun TPU tersebut. Selama ini, warga di dusun Sukaasih memang masih belum memiliki TPU dan masih mengandalkan TPU lama Desa Muara atau Reboan, yang tepatnya berlokasi di Dusun Sukamulya.

Penyediaan lahan untuk TPU ini sendiri dilakukan secara swadaya. Dana sekitar Rp 65 juta yang dibutuhkan untuk membeli lahan ini berasal dari iuran warga yang masing-masing warga menyumbang dengan besaran yang bervariasi dan berbeda. Selain itu, beberapa donatur juga turut membantu untuk penyediaan lahan TPU ini.
Warga desa muara bangun pemakaman di sukaasih
Warga Desa Muara bangun pemakaman umum
Kerja bakti atau gotong-royong ini sendiri sudah beberapa kali dilakukan dan diadakan disetiap hari Jumat. Menurut beberapa warga, kerja bakti untuk membangun TPU ini masih akan terus dilakukan sampai areal tersebut dirasa layak dan memadai untuk dimanfaatkan sebagai pemakaman. BDLV/TM
DPD PAN Subang: Dua Tahun Jokowi-JK Rakyat di Daerah Masih Belum Merasakan Perubahan

On October 21, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Hari ini, seluruh rakyat Indonesia tentunya begitu menaruh perhatian terhadap peringatan dua tahun kinerja pemerintahan Jokowi-JK yang persisnya jatuh pada hari Kamis 20 Oktober 2016.
Pan subang, 2 tahun jokowi-jk masih banyak hutang
Lutfi Isror Al-Faroby (kiri) Bendahara DPD PAN Subang
Hampir seluruh elemen masyarakat hingga para aktivis dan mahasiswa pun turut memberi perhatian, mengevaluasi hingga mengkritisi berbagai kebijakan pemerintah selama dua tahun berjalan. Tak hanya di Ibukota saja, cukup banyak pula masyarakat diberbagai daerah yang turut menanggapi.

Menurut bendahara DPD PAN Subang, Drs Lutfi Isror Al Faraby atau yang akrab disapa Mas Lutfi, dua tahun pemerintahah Jokowi-JK tentunya banyak meninggalkan akumulasi dan catatan-catatan tersendiri. Menurutnya, berbagai kebijakan pemerintah pusat masih belum bisa menyentuh secara langsung kehidupan masyarakat.

"Masyarakat di daerah khususnya di pedesaan masih belum begitu merasakan dampak positif dari berbagai kebijakan pemerintah pusat. Masih cukup banyak kekurangan-kekurangan contohnya soal dana desa," ujar salah satu anggota DPRD Subang dari F-PAN ini saat ditemui di Gedung PGRI Cipeundeuy, Subang, Jawa Barat.

Menurutnya, Dana Desa adalah salah satu faktor utama sebagai pendorong laju perekonomian di pedesaan sesuai dengan visi-misi dan Nawacita Jokowi-JK. Namun sangat disayangkan pemerintah sendiri masih belum bisa merealisasikan Dana Desa sesuai dengan yang dijanjikan.

Lebih lanjut, salah satu anggota Badan Anggaran DPRD Subang ini juga menyatakan bahwa kebijakan pemerintahan Jokowi baru bisa dirasakan jika pemerintah pusat mampu mengalokasikan Dana Desa sebesar Rp 1,4 miliar per tahun seperti yang pernah di janjikan oleh Presiden Jokowi semasa kampanye lalu.

Selain itu, pemerintah juga harus lebih mampu untuk menanggulangi persoalan yang berkaitan langsung dengan kebutuhan masyarakat seperti stabilitas harga pangan, dan juga mengurangi tingginya angka pengangguran di pedesaan maupun perkotaan.

Lebih jauh, ia juga mengatakan agar pemerintahan Presiden Jokowi untuk tidak terus-terusan menambah hutang. Karena selain melanggar janji-janji kampanyenya, hutang luar negeri yang semakin besar akan memberi dampak buruk baik secara langsung maupun tidak langsung. BDLV/TM
Demo Mahasiswa, BEM SI Nyanyikan Lagu  'Sudah 2 Tahun Jangan Lupa Tuntut Jokowi'

On October 20, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Demo Mahasiswa kembali terjadi dan meramaikan Ibukota. Demo kali ini adalah berkaitan dengan peringatan 2 tahun kepemimpinan Jokowi-JK. Mahasiswa yang tergabung dalam BEM SI pun lantas menyuarakan tuntutannya.
Aksi Mahasiswa BEM-SI
Saat ini, para Netizen ramai-ramai membagikan ulang beberapa video yang diambil langsung dari lokasi demo. Seperti yang dibagikan oleh seorang Netizen Naila Alba. Dirinya membagikan video saat mahasiswa sedang bersemangat melakukan aksi demonstrasi.

Dalam video tersebut, terdengar mahasiswa ramai-ramai meneriakan sebuah nyanyian yang beberapa bagiannya berbunyi "Sudah dua tahun, jangan lupa tuntut Jokowi," seru para Mahasiswa tersebut.

Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia ini sendiri melakukan 5 tuntutan terhadap pemerintahan Presiden Jokowi yang diantaranya adalah, menindak tegas mafia kebakaran hutan, tolak reklamasi teluk Benoa dan teluk Jakarta, serta menolak tax amnesty yang tidak pro rakyat.

Selain itu, mahasiswa juga menuntut agar pemerintah menolak perpanjangan izin ekspor konsentrat setelah Januari 2017 dan komitmen pemerimtah terhadap usaha hilirisasi Mineral dan Pertambangan. Terakhir, BEM SI menuntut agar hukum kebiri di cabut dengan menyelesaikan akar permasalahan dari kejahatan seksual pada anak perempuan ini.
Aksi para Mahasiswa yang tergabung dalam BEM SI ini sendiri secara khusus memang untuk menuntut berbagai kebijakan Presiden Jokowi selama dua tahun kepemimpinannya bersama Wapres JK. BDLV/TM
ARD : Kader PAN Harus Menyatu Dengan Masyarakat, Rakyat Subang Gotong-Royong Subang Maju

On October 20, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, DPD Partai Amanat Nasional Kabupaten Subang, hari ini menggelar musyawarah cabang tingkat kecamatan di Gedung PGRI Cipeundeuy Subang. Dalam rangkaian acara yang sekaligus juga sebagai konsolidasi partai, DPD PAN Subang akan melantik Ketua dan kepengurusan DPC PAN Kecamatan Cipeundeuy dan Pabuaran.
Kader siap pan menang ard bupati subang muscab pan subang dapil 3
ARD hadiri Muscab Gabungan PAN IV, Dapil Subang 3
Acara ini dibuka langsung oleh Ketua DPD PAN Subang, Asep Rochman Dimyati atau ARD. Hadir pula Sekjen Bobi Haerul Anwar SIP, Bendahara Partai Drs. Lutfi Isror Al Farabi, Ketua MPPD PAN Tatang Kusnandar, seluruh pengurus DPD PAN, jajaran DPC dan tamu undangan lainnya.

Dalam sambutannya, Ketua DPD PAN Subang mengingatkan pentingnya kaderisasi dan juga peran serta kader-kader PAN ditengah masyarakat. Menurutnya, berpolitik bukan hanya sesaat jelang Pilkada saja. Namun harus mampu berkontribusi langsung untuk kepentingan masyarakat luas.

"Jangan hanya jelang Pemilu kader PAN baru sibuk, kader PAN harus mampu memberi manfaat kepada masyarakat di daerahnya masing-masing. Kader PAN harus bisa berkontribusi dengan terjun langsung dalam pembangunan. Jangan segan-segan untuk turun membantu saat ada kegiatan masyarakat seperti gotong-royong atau kerja bhakti," tegas ARD, Minggu, 20 Oktober 2016.

Lebih lanjut, Asep Rochman Dimyati juga menekankan pentingnya persatuan dan kesatuan antara kader PAN dan seluruh elemen masyarakat termasuk organisasi kemasyarakatan, LSM dan kader partai lain.

"Bukan saatnya lagi untuk saling mencaci dan saling memaki. Kini saatnya untuk kita bekerja sama membangun Subang, mari kita tingkatkan persatuan dan kesatuan, karena jika rakyat Subang gotong-royong Subang maju," kata Asep Rochman Dimyati, disambut gemuruh dan tepuk tangan seluruh hadirin yang memenuhi seisi ruangan.

Apa yang disampaikan oleh ARD, tentunya menjadi peletup semangat dan motivasi bagi kader-kader PAN yang hadir dalam kesempatan ini. Yel-yel 'Kader Siap, PAN Menang, ARD Bupati Subang' pun menggema berulang kali dan begitu membahana ke seantero ruangan Gedung PGRI Cipeundeuy ini.

Hal senada juga diungkap oleh Ketua MPPD PAN Subang, Tatang Kusnandar. Menurut politisi senior Subang ini, dirinya begitu mengapresiasi kinerja partai dan pencapaian yang sudah diraih PAN Subang di bawah kepemimpinan ARD tersebut.

"Sebagai orang tua, kami sangat terharu dan bangga dengan semangat kader-kader muda PAN Subang. Semoga kedepannya ketua kita mampu membawa PAN Subang lebih baik. Semoga ARD semakin Amanah, Reformis dan Demokratis," ujar tokoh senior PAN Subang yang akrab disapa Apih ini.
Tatang kusnandar ketua mpp pan subang
Ketua DPD PAN Subang dan Ketua MPP PAN Subang
Bersama ARD, PAN memang mengalami peningkatan suara yang cukup signifikan dalam Pemilu Legislatif 2014 lalu. Namun sayangnya, meningkatnya perolehan suara tersebut masih belum bisa menambah jumlah kursi PAN di DPRD Subang. BDLV/TM
DPD PAN Subang Gelar Konsolidasi dan Muscab Gabungan DPC Cipeundeuy dan Pabuaran

On October 20, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, DPD PAN Subang, hari ini Kamis 20 Oktober 2016 menyelenggarakan Musyawarah Cabang sekaligus konsolidasi dan silaturahmi antar kader partai untuk lebih menjalin soliditas di barisan akar rumput.
Lutfi isror alfarobi dan boby haerul anwar sip anggota dprd subang
Drs. Lutfi Isror al-Faroby dan Boby Haerul Anwar S.IP
Pada hari ini, DPD PAN Subang juga membentuk dan memilih kepenguruan DPC ditingkat kecamatan. Dalam kesempatan yang sama, akan dipilih Ketua sekaligus kepengurusan DPC PAN di Kecamatan Pabuaran dan Cipendeuy.

"Mudah-mudahan dengan terbentuknya pengurus ditingkat cabang Pabuaran dan Cipendeuy, kedepannya bisa ada keterwakilan dan menambah jumlah kursi PAN dari Dapil III," tegas Lutfi Isror Al Farabi, Bendahara PAN Subang, Kamis 20 Oktober 2016, di gedung PGRI Cipeundeuy.

Selain di hadiri oleh Ketua, Sekjen, Bendahara dan Ketua MPPD dan seluruh pengurus DPD PAN Subang, acara ini juga dihadiri oleh beberapa tamu undangan lainnya. Tampak hadir pula Dasum Mulyadi, anggota DPRD yang juga ketua Fraksi Nasdem DPRD Subang, BDLV/TM
Terasa Hingga ke Bali dan Padang, Petani Tambak di Pesisir Utara Subang Malah Tak Merasakan Gempa

On October 19, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Gempa Subang, hingga kini masih menjadi perbincangan hangat masyarakat khususnya warga Subang, Jawa Barat. Gempa bumi berkekuatan 6,5 SR ini sendiri tergolong gempa kuat yang getarannya bahkan terasa hingga ke Bali dan beberapa tempat di pulau Sumatera seperti Padang.
Petani tambang di pantura subang tak merasakan gempa
Tambak Udang Vanamee di Desa Muara Blanakan
Namun anenhya, hampir tak ada masyarakat Subang yang mengetahui atau merasakan adanya getaran atau guncangan terkait gempa ini. Mayoritas masyarakat bahkan mengaku mengetahui adanya gempa melalui pemberitaan maupun pesan singkat.

Tak hanya masyarakat Subang pada umumnya, masyarakat di daerah pantai utara atau Pantura Subang di sepanjang garis pantai Laut Jawa pun bahkan mengaku tak merasakan adanya gempa atau lindu dalam bahasa setempat. Bahkan masyarakat yang melakukan aktivitas hanya 1-2 kilo meter atau persis di bibir pesisir Laut Jawa pun tak merasakannya.

Seperti halnya mayoritas warga Desa Muara, Blanakan, Subang, yang setiap pagi beraktivitas di areal tambak atau empang yang membudidayakan ikan dan udang, mereka juga mengaku tak merasakan apa-apa. 

"Saya justeru tahu ada gempa setelah mendapat sms sekitar jam 9.30. Pagi hari saat saya di tambak tak merasakan apa-apa, kami tetap bekerja seperti biasa," ujar Hadi Sukma, seorang petani tambak asal Desa Muara, Blanakan, Subang.

Mayoritas masyarakat memang mengaku mengetahui adanya gempa setelah mendapat sms yang providernya mengatasnamakan KominfoBMKG. Pesan singkat ini sendiri diterima oleh seluruh masyarakat di wilayah Subang dan sekitarnya.

Setelah sms ini tersebar, masyarakat pun saling bertanya satu sama lain terkait terjadinya gempa ini. Di media sosial seperti Twitter, #GempaSubang sendiri sempat menjadi trending topic dan merajai lini masa di jejaring sosial berlogo burung biru tersebut. BDLV/TM
Dikabarkan Terjadi Gempa Yang Cukup Kuat, Ini Pengakuan Warga di Pantura Subang

On October 19, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Sejak beberapa jam yang lalu, di wilayah Kabupaten Subang, Jawa Barat, dikabarkan terjadi gempa cukup kuat yang mencapai 6,5 SR. Namun anehnya, cukup banyak warga yang mengaku tidak merasakan getaran ataupun guncangan yang disebabkan oleh adanya gempa tersebut.
Warga pantura subang tidak merasakan ada gempa
Pengolahan ikan asin (kering) di Desa Muara
Gempa yang terjadi dititik koordinat 5,29 Lintang Selatan dan 108 Bujur Timur dengan kedalaman 654 KM, sekitar 120 KM arah Timur Laut Subang inipun tak membuat penduduk merasa panik. Tak ada aktivitas yang menunjukan adanya gempa seperti penduduk yang berlarian dan berhamburan keluar rumah ataupun berbagai persiapan dan proses evakuasi.

Sebagian besar penduduk yang berada diwilayah pantai utara Subang ini bahkan mengaku tak merasakan apa-apa. Merekapun tetap beraktivitas seperti biasa tanpa adanya rasa kekhawatiran akan terjadinya gempa susulan sejak kabar gempa ini tersiar.

"Kami tidak merasakan apa-apa, saya sendiri baru tahu ada lindu (gempa) karena ada sms masuk. Alhamdulillah kalau memang benar ada gempa tetapi semuanya tetap aman," ujar Suhenda, seorang warga Desa Muara, Blanakan, Subang.

Mayoritas masyarakat Subang sendiri memang mengaku tidak merasakan adanya getaran atau guncangan yang diakibatkan oleh gempa tersebut. Padahal diberbagai daerah yang cukup jauh getaran gempa ini dikabarkan sangat terasa. Namun begitu, sangat mungkin getaran gempa tetap ada tetapi sebagian besar warga tidak menyadarinya.

Meski gempa kali ini termasuk gempa yang kuat dan sangat jarang terjadi, namun pihak BMKG sendiri menginformasikan bahwa gempa tersebut tidak berpotensi menimbulkan Tsunami. BDLV/TM
Gempa Langka di Subang Jawa Barat, Terasa Hingga ke Bali dan Padang

On October 19, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Gempa Bumi, kembali dikabarkan terjadi di wilayah Indonesia, tepatnya di Kabupaten Subang, Jawa Barat. Gempa berkekuatan 6,5 SR ini dilaporkan terjadi di wilayah Kabupaten Subang pada Rabu pagi, 19 Oktober 2016, sekitar pukul 7.25 WIB.
Subang utara diguncang gempa soeararakjat
Gempa langka di wilayah utara Subang
Menurut situs BMKG, gempa ini berlokasi di koordinat 5,29 Lintang Selatan dan 108 Bujur Timur, sekitar 120 kilo meter arah Timur Laut Subang, Jawa Barat, di kedalaman 654 KM. Selain BMKG, Menkominfo juga meninformasikan terjadinya gempa ini melalui pesan singkat yang dibagikan kesetiap nomor pengguna di wilayah Subang dan sekitarnya.

Hingga saat ini, masih belum ada laporan terkait dampak yang ditimbulkan oleh gempa tersebut, bahkan masyarakat nelayan disekitar wilayah Pantai Utara Subang seperti di Desa Muara, Blanakan, mengaku tidak merasakan adanya guncangan atau gempa. Sementara pihak BMKG sendiri mengkonfirmasi bahwa gempa ini tidak berpotensi menimbulkan Tsunami.

Menurut berbagai pemberitaan, getaran akibat gempa ini terasa hingga ke beberapa wilayah di Jawa Barat, Jawa Tengah dan beberapa daerah di Jawa Timur bahkan hingga ke Padang dan Bali. Namun anehnya, masyarakat di Subang sendiri mengaku tidak merasakan adannya guncangan yang diakibatkan oleh gempa tersebut.

Gempa Subang sendiri tergolong gempa langka dan termasuk gempa yang sangat kuat. Namun begitu, gempa hiposenter dalam atau deep focus earthquick ini tidak berpotensi Tsunami karena gempa sendiri terjadi di kedalaman lebih dari 300 KM di Laut Jawa, di wilayah utara Jawa Barat.

Gempa Deep Focus Earthquick ini memang memiliki spektrum atau area penyebaran yang sangat luas hingga getaran dari gempa tersebut terasa ke berbagai wilayah yang jauhnya ratusan bahkan hingga ribuan kilo meter. Namun gempa ini sendiri malah tak terasa di wilayah Subang sebagai pusatnya.

Wilayah perairan Laut Jawa dibagian utara Jawa Barat ini secara tektonik memang terletak di pertemuan dua lempeng yang sangat unik dimana lempeng Indo-Australia masuk dan menyusup curam ke bawah lempeng Eurasia hingga mencapai kedalaman 625 KM di zona tersebut.
Nelayan di Desa Muara Blanakan tak rasakan gempa
Secara teoritis, gempa yang berfokus di kedalaman ini memang sangat langka dan jarang sekali terjadi. Hal tersebut menunjukan adanya proses subduksi lempeng dalam di bagian utara Pulau Jawa yang masih berlangsung hingga saat ini. BDLV/TM
Gempa Berkekuatan 6,5 SR Mengguncang Wilayah Subang, Jawa Barat

On October 19, 2016 with No comments


Soeara Rakjat, Jawa Barat. Gempa kembali terjadi di wilayah Indonesia, tepatnya di Kabupaten Subang, Jawa Barat. Gempa berkekuatan 6,5 SR dilaporkan mengguncang wilayah pantura Subang dan sekitarnya pada  Rabu pagi, 19 Oktober 2016, sekitar pukul 7.25 WIB.
Subang utara diguncang gempa 6,5 sr
Gempa langka 6,5 SR di Perairan Subang
Menurut situs BMKG, gempa ini berlokasi di koordinat 5,29 Lintang Selatan dan 108 BT, sekitar 120 kilo meter Timur Laut Subang Jawa Barat, di kedalaman 654 KM. Selin BMKG, Menkominfo juga meninformasikan terjadinya gempa ini melalui pesan singkat yang dibagikan kesetiap nomor pengguna si wilayah Subang dan sekitarnya.

Masih belum ada laporan terkait dampak yang ditimbulkan oleh gempa ini. Namun BMKG sendiri mengkonfirmasi bahwa gempa ini tidak berpotensi menimbulkan Tsunami.

Menurut berbagai pemberitaan, getaran akibat gempa ini terasa hingga ke beberapa wilayah di Jawa Barat seperti Indramayu, Cirebon dan hingga ke beberapa daerah di Jawa Tengah. Namun begitu, masih belum ada laporan kerusakan yang terjadi khususnya di wilayah Subang akibat dari gempa ini.

Lebih dari itu, masyarakat di sekitar wilayah Subang sendiri justeru mengaku tidak merasakan adanya getaran yang ditimbulkan oleh gempa ini. BDLV/TM